Samsung Galaxy A7 (2018) Kemampuan Standart Dengan Kamera Mumpuni

Digital Ponsel – Samsung telah meluncurkan smartphone dengan kamera ketiga yang dapat melakukan keajaiban pada hasil fotografi Anda

Kesimpulan Awal

Samsung terus bereksperimen dengan Galaxy A7. Sehingga menjadikannya smartphone yang menarik dalam berbagai aspek dengan kamera yang sudah dimaksimalkan.

Selain itu, smartphone ini mendapatkan desain kaca yang baru dengan tampilan yang brilian, dan kapasitas baterai yang mengesankan.

Dengan harga yang sesuai, Galaxy A7 adalah perangkat yang sangat kompetitif yang hanya dapat ditandingi pada sector kinerja saja.

samsung galaxy a7 2018
img : newatlas.com

Kelebihan :

  • Layar yang menakjubkan
  • Desain yang menakjubkan
  • Performa kamera yang mengesankan

Kekurangan :

  • Tidak ada Tipe USB-C
  • Tidak cocok untuk bermain game dengan performa maksimal/rata kanan

Samsung Galaxy A7 adalah ponsel yang mungkin Anda tertarik tampilannya, dan juga karena performa kameranya. Itulah jenis keseimbangan yang Samsung coba hadirkan pada ponsel tiga kamera pertama mereka.

Dari apa yang kita lihat di atas kertas, Galaxy A7 (2018) tampak seperti smartphone yang dibuat untuk semua orang. Dengan paket perangkat keras yang mumpuni dalam balutan body yang tampak premium dengan kamera yang dapat Anda maksimalkan.

Dengan harga yang masuk akal pada varian RAM 4GB dari Galaxy A7 dapat bersaing dengan smartphone lain seperti POCO F1, Honor Play, Nokia 7 Plus dan Vivo V11 Pro.

Di antara semua smartphone yang dapat disandingkan dengan smartphone ini, hampir tidak ada pilihan yang melayani permintaan konsumen yang berbeda tanpa ada kekurangan yang menyertainnya.

Misalnya, POCO F1 menawarkan daya maksimal, tetapi Vivo V11 Pro bersinar di desain dan tampilannya. Padahal, Nokia 7 Plus juga menawarkan pengalaman perangkat lunak terbaik di antara smartphone lainnya.

Kami mencoba melihat apakan Galaxy A7 merupakan smartphone mid-range yang bisa mencukupi semua kekurangan di atas.

Fitur utama

  • Tiga kamera belakang
  • Layar 6,5 inci FHD Super AMOLED
  • Memiliki tamplan premium di area smartphone mid-range

Samsung Galaxy A7 (2018) adalah ponsel Samsung pertama yang menonjolkan kamera karena memiliki tiga kamera, dan merupakan yang kedua karena di India telah muncul terlebih dahulu Huawei P20 Pro.

Dari ketiga kamera tersebut, yang utama adalah sensor 24-megapiksel dengan aperture f / 1.7, yang kedua adalah sensor 8MP dan lensa ultra-lebar dengan aperture f / 2.4, dan yang terakhir, ada sensor kedalaman 5MP dengan lensa fixed-focus dan aperture f / 2.2. yang perlu diamati yaitu sensor 8MP karena memiliki lensa ultra-wide 13mm dengan bidang pandang 120 derajat.

Ia juga memiliki layar Super AMOLED full HD (1080p) berukuran 6 inci, yang terbaik di kelasnya untuk mendapatkan tampilan multimedia yang maksimal. Perusahaan juga menekankan pada sertifikasi Widevine L1, yang memungkinkan pengguna untuk melakukan streaming konten dalam resolusi HD.

Desain

Dari tampilan pertama, sangat mudah untuk menebak bahwa Galaxy A7 adalah ponsel Samsung dengan kualitas bahan dan finising yang baik seperti pada ponsel unggulan Samsung lainya yaitu Galaxy Note 9. Mirip dengan pendahulunya, Galaxy A7 (2018) hadir dalam desain lapisan kaca dan logam. Dengan permukaan kaca reflektif yang tampak kaya di bagian belakang, yang menampilkan nuansa gradasi dalam cahaya yang berbeda.

Karena mengunakan balutan kaca, maka dapat membuat lapisan tersebut meninggalkan cap sidik jari dan rentan terhadap retak ketika jatuh atau terbentur.

Sebuah frame aluminium yang kokoh mengelilingi body kacanya. dengan sudut bulat dan kurva sehingga membuatnya terasa nyaman saat digenggam. Meski, ukurannya yang besar membuatnya sulit dioperasikan dengan satu tangan.

Ada perubahan yang disambut baik dalam desain kali ini. Setelah bereksperimen dengan sensor sidik jari di ponsel mereka, Samsung akhirnya memasukkan sidik jari ke tombol power / lock seperti smartphone keluaran Sony Xperia.

Baca juga :   Harga Samsung Galaxy J7 dan Spesifikasi

Anda tidak perlu melakukan upaya ekstra untuk menjangkaunya, karena jatuh tepat di bawah ibu jari sambil memegangnya dengan tangan kanan. Tombol daya masih dapat diklik, tetapi Anda tidak perlu menekannya untuk membuka kunci ponsel.

Penempatan tiga kameranya sangat halus. Kamera tersebut berada di sudut kiri atas dengan lampu kilat LED di bawahnya.

Kita harus mengatakan bahwa Samsung melakukan pekerjaan yang hebat dengan menjaga handset tidak memiliki tonjolan kamera yang berlebihan. Bahkan di Galaxy A7, benjolan tersebut nampak sangat kecil meskipun ada tiga kamera.

Di bagian depan, Galaxy A7 terlihat seperti smartphone keluaran Samsung lainnya. Tidak ada tanda poni di atasnya, sebaliknya, ada space yang agak lebar untuk peletakan lubang suara, kamera depan dan lampu kilat LED. Jadi, jangan berharap ada poni atau bahkan desain yang nyaris tanpa bingkai. Tampilannya lebih mirip Pixel 2 XL dari tahun lalu pada bagian depannya.

Tombol Volume ditempatkan di atas tombol power / sensor sidik jari di sisi kanan. Slot kartu SIM dan kartu microSD ada di sebelah kiri dan jack audio 3,5mm, loudspeaker dan port micro USB berada di bagian bawah.

Sejujurnya, USB mikro adalah salah satu kekecewaan terbesar di Galaxy A7. Terutama, ketika OEM seperti Nokia menempatkan Type-C pada ponsel dengan harga di bawahnya.

Display

Samsung Galaxy A7 (2018) memiliki panel 18,5 inci Super AMOLED tinggi 6 inci dengan resolusi full HD (1080x2220p).

Seperti kebanyakan layar Samsung, yang satu ini sangat kuat. Panel AMOLED secara alami mereproduksi nada warna yang hidup, dan hal yang sama terjadi pada Galaxy A7.

Ini lebih tajam dari hampir semua smartphone keluaran Samsung lainya dan dapat dinilai sebagai tampilan terbaik di antara yang lain.

Ukuran layar yang sangat tipis membuat Galaxy A7 menjadikannya ponsel yang cocok untuk bermain game, streaming video dan menampilkan konten media sosial.

Tingkat kecerahan tinggi, membuatnya terlihat jelas di bawah cahaya terang dan cerah di luar ruangan. Itu juga bisa dilihat dari sudut yang ekstrim sekalipun.

Daya tahan baterai

Samsung Galaxy A7 memiliki baterai 3300mAh yang tampaknya tidak biasa untuk ponsel dengan layar 6 inci. Namun, UI dari Samsung secara mengesankan dioptimalkan dengan baik untuk meningkatkan efisiensi daya. Sebagai pengaya, A7 mengemas banyak trik menghemat baterai di pengaturannya.

Dalam penggunaan kehidupan nyata, ia menawarkan ketahanan baterai yang layak dengan sekitar 8 jam pada pengunaan sehari hari. seperti 1,5 jam panggilan suara, membuka akun media sosial dan WhatsApp, dan kadang-kadang 2-3 putaran permainnan PUBG Mobile.

Butuh waktu untuk mengisi daya, sekitar 2 jam untuk mengisi penuh dari nol. Pada sebagian besar kesempatan, saya menggunakannya untuk mengisi semalamman dan itu berlangsung sampai 10 malam tanpa kendala apapun. Dengan pengunaan baterai dengan tugas-tugas dan operasi yang intensif dapat menurunkan kemampuannya hingga 5-6 jam dengan muatan penuh.

Dari uji pemutaran video standar. Dapat memutar 90 menit pemutaran video 1080p pada kecerahan maksimum membutuhkan daya 14% dari baterai.

Kelemahan terbesar ponsel ini adalah masih mengunakan port micro USB untuk pengisian dayanya. Sulit untuk memahami mengapa Samsung tidak mengupgrade ke USB Type-C pada ponsel kisaran ini.

Bukan hanya itu, tetapi juga tidak memiliki dukungan untuk pengisian cepat, yang lagi-lagi mengecewakan.

Kamera

Kamera Samsung Galaxy A7 tampak seperti paket serba ada, setidaknya di atas kertas. Ini termasuk tiga kamera di bagian belakang dan satu di bagian depan. Sensor 24MP utama (f / 1.7, PDAF) bergantung pada pixel untuk detail yang lebih baik, sensor 5MP digunakan sebagai sensor kedalaman untuk mode potret dan sensor 8MP (f / 2.4, 13mm) untuk pemotretan dalam mode sudut lebar.

Membuka aplikasi kamera, Anda akan menemukan banyak mode dan opsi untuk berkreasi dengan kamera.

Baca juga :   Harga Samsung Galaxy Grand 3 dan Spesifikasi

Bagian yang baik adalah bahwa mereka ditempatkan dengan rapi di UI kamera Samsung. Ada daftar mode di bagian atas, yang bisa digunakan untuk menggulir opsi seperti kecantikan, auto focus (mode potret), pengoptimasi adegan, gerakan lambat, hyperlapse, dan AR Emoji.

Mengeser ke kiri dan kanan pada layar akan mengambil mode, dan mengeser ke atas atau bawah dapat merubah dari kamera depan dan belakang.

Sementara dua kamera utama melakukan hal yang biasa dilakukan oleh sebagian besar sensor ganda, lensa ketiga (sudut lebar) memungkinkan bidang pandang 120 derajat untuk pengambilan gambar ultra lebar. Itu adalah tambahan dimaksimalkan oleh Samsung.

Pengaturan kamera utama pada Galaxy A7 (2018) cukup mirip dengan pengaturan yang telah kita lihat di Galaxy A6 yang diluncurkan sebelumnya.

Loading...

Yang menjadi poin utama adalah lensa ultra lebar, dalam ulasan ini. Sensor 8MP tidak diragukan lagi merupakan tambahan yang luar biasa untuk pengaturan kamera.

LG telah menyediakan lensa wide-angle di ponsel mereka beberapa waktu yang lalu, dan merupakan salah satu yang dipuji oleh banyak orang ketika sensor tersebut disematkan pada smartphone LG.

Bagi mereka yang tidak tahu, sensor kamera ultra-lebar menggunakan lensa fokus tetap, yang berarti Anda tidak dapat memilih area untuk fokus atau menambahkan latar belakang yang buram.

Gambar-gambar secara merata difokuskan dari satu ujung ke ujung lainnya. Ini sebenarnya bukan masalah sampai Anda berurusan dengan sinar matahari dari depan atau Anda berada di cahaya rendah.

Itu karena Anda tidak dapat mengontrol eksposur saat mengambil bidikan atau bahkan sebelum mengklik gambar.
Keterbatasan lain adalah aperture f / 2.4, yang membatasi sensor sudut lebar untuk memungkinkan cahaya yang cukup ke kamera untuk mendapatkan bidikan yang jelas dalam gelap.

Tapi di sanalah Anda perlu menggunakan kamera utama, yang melakukan pekerjaan yang layak dalam kondisi cahaya yang menantang, tetapi tentu saja, itu tidak akan menjadi permasalahan yang besar.

Bidang pandang 120 derajat dari sensor ultra-lebar 8 megapiksel sangat bagus untuk menangkap lebih banyak pemandangan tanpa harus mengambil foto panorama.

Resolusi 8MP berarti Anda tidak dapat memperbesar foto yang Anda ambil mengunakan kamera belakang utama 24MP, tetapi saya pribadi tidak pernah merasa perlu melakukannya dengan sampel ultra-lebar yang saya ambil.

Ada opsi untuk mengganti rasio aspek antara 4: 3 dan 16: 9 di layar utama, yang berguna saat bereksperimen dengan bidikan lebar.

Namun, hasil dari kamera sudut lebar sangat mengesankan. Jika Anda suka berkreasi dengan bidikan Anda, maka Anda akan senang bermain dengan lensa ketiga.

Saya tetap menggunakan LG G7 ThinQ sebagai patokan untuk menilai kinerja sudut lebar, dan itu menghasilkan hasil yang sangat baik dalam hal kualitas.

Optimasi agresif Samsung juga meningkatkan gambar dengan koreksi warna dan pengurangan noise.

Tidaklah adil untuk mengatakan bahwa Samsung telah menempatkan sensor ketiga sebagai alat untuk pemasaran. Ini adalah opsi yang benar-benar berguna untuk dimiliki smartphone ini.

Terutama, jika Anda ingin mengisi feed Instagram Anda dengan GoPro seperti gambar yang imersif.

Perangkat lunak

Samsung Galaxy A7 (2018) berjalan pada Experience UI 9.5 berbasis Android 8.0 Oreo.

UI ini memiliki transisi yang halus, responsif dan terasa ringan. Cara kerja menu aplikasi merupakan perbedaan utama antara UI samsung dengan tampilan Android standar.

Tampilan aplikasi disusun ke dalam halaman dan bukan bergulir secara vertikal. Anda bahkan dapat menyingkirkan tampilan aplikasi sepenuhnya jika Anda mau.

Ada banyak aplikasi pra-instal, termasuk perangkat Samsung dan aplikasi Microsoft Office. Samsung Health adalah salah satu yang cenderung kita gunakan cukup banyak ketika meninjau ponsel Samsung.

Ini adalah aplikasi pelacak kebugaran, seperti Google Fit atau Fitbit, yang juga memungkinkan Anda mencatat konsumsi makanan dan bahkan asupan kafein.

Di sisi yang lebih ringan, UI mendukung tema, seperti sebagian besar antarmuka lainnya. Anda harus mencari untuk menemukan yang gratis.

Baca juga :   Harga LG X Power K450 dan Spesifikasi

Ada beberapa aplikasi dan fitur perangkat lunak yang sangat berguna seperti Samsung Pay Mini untuk pembayaran tanpa uang, Anda dapat mentransfer Aplikasi dan data media sosial ke kartu SD juga.

Ini mendukung hingga 512GB memori eksternal, yang berarti ada cukup ruang untuk menginstal aplikasi dan menyimpan data.

Musik, Permainan, dan video

Layar besar membuat Galaxy A7 (2018) menjadi pilihan bagi para penggemar multimedia. Untuk musik, ia memiliki loudspeaker yang maksimal pada ruangan yang kecil, dan kami melihat jack 3.5mm sebagai nilai tambah bagi mereka yang ingin menggunakan headphone lama mereka.

Kualitas suara lumayan, walapun bukan tergolong maksimal kualitasnya. Hanya ada satu keluaran suara di tepi bawah dan tidak mendukung suara stereo.

Layar AMOLED 6 inci adalah hadiah untuk menonton video dan bermain game. Meskipun bukan smartphone terbaik untuk bermain game.

Anda dapat mencoba bermain PUBG Mobile, tetapi dalam kasus kami, kami mengalami kelambatan dan hambatan bahkan saat bermain di pengaturan menengah.

Ini adalah ponsel yang bagus untuk video, karena layarnya cukup besar dan cukup enak untuk menonton film.

Memiliki pilihan kapasitas kartu microSD dan daya tahan baterai yang lumayan juga menambahkan fakta bahwa ini adalah ponsel yang layak untuk multimedia.

Kinerja

Dalam tugas sehari-hari, Galaxy A7 berfungsi dengan baik, tetapi itu bukan pilihan terbaik jika Anda melakukan banyak tugas di ponsel Anda. RAM 4GB dan Exynos 7885 di dalam A7 sama dengan Galaxy A8.

Ini memiliki enam inti 1.6GHz berdaya rendah standar, jenis Cortex-A53 yang akan Anda temukan di ponsel setengah harga atau kurang. Namun, ada juga dua inti Cortex-A73 2.2GHz, digunakan ketika lebih banyak daya diperlukan.

Aplikasi diluncurkan dengan cepat, animasi kadang-kadang gagap, kami juga memperhatikan pembekuan layar sementara saat beralih di antara aplikasi dan membuka atau menutup kamera.

Meskipun memiliki layar besar, itu bukan ponsel terbaik untuk memainkan PUBG Mobile. Jika Anda menyukai game hardcore, ini bukan smartphone yang bisa diandalkan.

Anda bisa memilih Poco F1 atau Asus Zenfone 5Z. Tapi itu tidak berarti smartphone ini tidak bisa menangani game sama sekali. Saya memainkan permainan lain seperti Modern Combat 5 dan Asphalt 9, yang dapat berjalan mulus.

Singkatnya, telepon mulai menyerah begitu Anda meminta terlalu banyak darinya. Chipset Exynos 7885 mewakili nilai yang cukup buruk pada level ini. Smartphone ini seharusnya benar-benar memiliki GPU yang lebih kuat.

Kesimpulan

Dari dua varian Galaxy A7 (2018), kami merekomendasikan untuk membeli varian 4GB jika Anda terobsesi dengan desain, layar, dan kamera premium.

Ini adalah proposisi yang baik untuk mereka yang aktif di platform media sosial dan mengkonsumsi konten di internet. Satu-satunya permasalahannya ada pada sisi kinerja, yang merupakan masalah besar jika Anda berencana untuk menggunakan telepon selama beberapa tahun.

Untuk siapa ini?

Smartphone ini diciptakan untuk Non-gamer. Siapa pun yang suka menonton serial TV atau jenis konten video apa pun mungkin akan menyukainya. Dan merupakan pilihan terbaik untuk pengguna yang mencari ponsel kamera yang bagus pada harga menengah.

Haruskah Anda membelinya?

Ya, varian RAM 4GB adalah salah satu ponsel multimedia terbaik untuk kelas mid -range bersama dengan Nokia 7 Plus. Dengan harga menengah, maka semartphone ini merupakan smartphone yang memiliki kamera terbaik yang bisa digunakan oleh para smartphone fotografer.

Satu-satunya alasan untuk tidak membeli Galaxy A7 (2018) adalah kurangnya kecakapan grafis dan permainan 3D HD dan kemampuan multitaskingnya.

Kami memiliki smartphone yang menawarkan chipset Snapdragon 845 unggulan dengan harga yang sama. Ini adalah chipset terbaik saat ini di pasar bagi mereka yang membutuhkan daya maksimal dan pemrosesan lebih cepat.

Loading...