Huawei Mate 20 Pro Menang Di Sisi Design dan Kinerja, Kalah Di Sisi Perangkat Lunaknya.

Digital Ponsel – Huawei Mate 20 Pro adalah merupakan salah satu ponsel paling berani keluaran dari produsen asal Cina.

Ini memiliki scanner sidik jari di bagian layarnya, tiga kamera utama, secara nirkabel dapat mengisi daya telepon lain dan masih banyak lagi.

Apa itu Huawei Mate 20 Pro?

Dengan harga yang lebih mahal dari Samsung Galaxy Note 9 dan hanya sedikit dibawah iPhone XS, Huawei Mate 20 Pro adalah gebrakan terbaik dari vendor ponsel yang mulai merangkak naik.

Ini adalah perangkat kaya fitur dengan tiga kamera fantastis di bagian belakang, masa pakai baterai yang cukup hingga beberapa hari dengan desain yang merupakan salah satu yang terbaik.

Bahkan, jika bukan karena Huawei terlalu sombong dengan perangkat lunaknya yang sedikit kurang memuaskan, maka Mate 20 Pro akan menjadi ponsel Android terbaik yang dapat Anda beli pada tahun 2018.

huawei mate 20 pro

img : dazeinfo.com

Design

Mate 20 Pro bisa dibilang merupakan ponsel paling cantik di Huawei. Ponsel ini terinspirasi dari kelengkungan Samsung Galaxy S-series.

Huawei telah melakukan pekerjaan luar biasa untuk membuat ponsel dengan layar 6,39 inci tetapi terasa jauh lebih kecil dari yang seharusnya. Ini adalah hasil dari layar yang membentang hampir ke bagian tepiannya.

Huawei mulai gemar bereksperimen dengan warna dan Mate 20 Pro tersedia dalam berbagai warna.

Salah satunya memiliki punggung hijau gelap yang tidak hanya terlihat bagus, tetapi memiliki beberapa tekstur tambahan sebagai hasil dari garis yang menonjol dari satu sisi ke sisi lainnya.

Ini memang tidak terlalu terlihat pada tampilan kasat matanya, tetapi jika anda memegangnya goresan jari-jari Anda di permukaan akan terasa kasar.

Anehnya, bagian belakang bertekstur ini hanya tersedia pada opsi hijau dan biru, pada warna lainnya seperti Twilight trippy seperti yang disematkan pada Huawei P20 Pro datang dengan lebih konvensional yaitu permukaan yang halus kembali.

Meskipun Mate 20 Pro bukan ponsel terbesar pada saat ini, masih terasa jauh lebih nyaman dengan adanya tekstur tambahan ini.

Di bagian sisi kanan semartphone ini terdapat tombol daya dan juga tombol volume, dan pada bagian sisi yang lainnya benar-benar tidak ada tombol lainnya.

Secara pribadi, saya lebih suka tombol kunci/power untuk ditempatkan di sisi yang berlawanan dengan tombol volume karena mengurangi kemungkinan penekanan yang tidak disengaja.

USB-C adalah satu-satunya port pada Huawei Mate 20 Pro; tidak ada jack headphone di sini. Namun, ada IR blaster di bagian atas untuk mengendalikan TV atau perangkat IR lainya.

Seperti jack 3.5mm yang tidak disematkan, sensor sidik jari fisik juga tidak ada. Untuk itu Huawei tidak memaksa Anda untuk hanya menggunakan Face Unlock.

Sebaliknya, ponsel ini telah menempatkan pemindai sidik jari di bawah layar OLED miliknya. Selain terasa sangat futuristik, metode unlocking ini memungkinkan perangkat jadi kelihatan lebih bersih.

Sebenarnya, pemindai sidik jari di-display dapat menjadi lebih populer jika mereka dapat bekerja seperti sensor sidik jari fisik.

Memang tidak terlalu mengecewakan, namun yang harus menjadi perhatikan bahwa Anda harus menekan jauh lebih keras daripada yang Anda lakukan pada sensor sidik jari standar, dan itu yang menjadikannya kurang responsif.

Di samping sensor sidik jari di-display, disematkan juga sistem face-unlocking yang mengingatkan kita seperti yang terdapat pada iPhone XS.

Daripada hanya menggunakan kamera depan untuk menentukan itu diri Anda, Mate 20 Pro membuat peta kedalaman wajah Anda menggunakan pemancar IR, proyektor titik, dan kamera 24 megapikselnya.

Sistem ini jauh lebih aman daripada teknologi yang lama, dan juga dengan demikian dapat digunakan untuk membuka kunci perbankan dan aplikasi lain yang biasanya memerlukan otentikasi sidik jari.

Ini juga bekerja sangat baik dalam gelap, tanpa memaksa layar menyala dan membutakan mata lelah Anda.

Screen / Layar

Aspek unggul lainnya dari Huawei Mate 20 Pro adalah layar OLED 6,39 inci, 19,5: 9 yang sangat baik. Panel membulat di bagian sudut-sudutnya, juga melengkung di sisi-sisinya ini menampilkan resolusi tajam yaitu 3120 x 1440.

Panel Mate 20 Pro mengunakan display terbaik di pasar, yaitu layar OLED yang menyajikan warna hitam pekat dan kontras tanpa batas, sementara Huawei menjaga warna-warnanya cukup alami: merah memiliki ledakan warna semangat yang bagus tanpa merasa jenuh, dan hijau tidak berakhir dengan terlalu terlihat bercahaya.

Baca juga :   Harga Hp Oppo A30 dan Spesifikasi

Ada juga banyak opsi untuk menyesuaikan kinerja warna, menjadikannya lebih dingin, lebih hangat, atau mengaktifkan mode ‘Vivid’ untuk meningkatkan saturasi. Dukungan video High Dynamic Range (HDR) juga ada di sini; namun, Netflix atau Amazon Prime saat ini tidak mendukung tampilan Mate 20 Pro secara khusus. Namun, video HDR di YouTube terlihat luar biasa.

Terdapat notch yang berada di bagian atas layar, berbentuk potongan kecil yang menyembunyikan semua sensor yang diperlukan salah satunya fitur membuka kunci biometrik.

Notch cenderung tidak mengganggu saya sedikitpun, terutama ketika notch menyembunyikan sebuah teknologi yang canggih.

Notch yang ada di Mate 20 Pro bukan hanya meniru apa yang ada di iPhone. Di sini terdapat banyak sensor dan memastikan layar dapat dimaksimalkan keberadaannya.

Kinerja

Huawei Mate 20 Pro merupakan salah satu smartphone yang tercepat di kelasnya. Tidak hanya mampu membuat kami mengaguminya, tetapi juga menawarkan penggunaan yang dapat disetarakan dengan iPhone XS dan iPhone XS Max.

Jadi mengapa Mate 20 Pro bisa dibilang lebih baik daripada kompetitor Android yang lain ? Jawabannya terletak pada prosesornya.

Hampir semua Android flagship yang hadir di tahun 2018 seperti LG G7, OnePlus 6T, Galaxy S9 – kesemuanya didukung oleh prosesor Qualcomm Snapdragon 845, prosesor yang dibuat menggunakan pabrikasi 10nm.

Huawei Mate 20 Pro, di sisi lain, ditenagai oleh chipset Kirin 980 – sebuah chipset yang dirancang sendiri oleh Huawei.

Sama seperti Apple dengan silikon A12 Bioniknya, memiliki kemampuan untuk membangun chip sendiri berarti Anda tidak perlu menunggu pabrikan seperti Qualcomm untuk meluncurkan chipset berikutnya dari chip Snapdragon unggulannya.

Kirin 980 dibangun menggunakan arsitektur 7nm (seperti Apple A12 Bionic), yang memungkinkan celah yang lebih kecil antara transistor pada setiap chip. Jarak yang lebih kecil mengarah pada peningkatan kinerja dan, yang lebih penting, efisiensi yang lebih baik.

Chip yang dipakai merupakan unit delapan inti, seperti Kirin 970 sebelumnya. Namun, chip ini sekarang menggunakan empat inti bertenaga rendah, dua menengah, dan dua daya tinggi – masing-masing bertanggung jawab untuk tugas-tugas tertentu.

Mate 20 Pro sangat terasa performa kecepatanya, aplikasi terbuka seketika saat Anda menekan ikon; tidak ada lag yang bisa dirasakan sama sekali, dan tidak ada yang tampaknya mengalami perlambatan.

Ini juga karena dukungan RAM 6 GB dan 8 GB. Huawei juga mengatakan Mate 20 Pro akan terus mengalami peningkatan 12 hingga 18 bulan ke depan, yang jauh lebih penting daripada seberapa cepat rasanya setelah baru saja membeli perangkat ini.

Dis sisi performa grafisnya didukung Mali G76 MP10 dan, sekali lagi, ponsel ini mampu melahap semua game yang hadir saat ini. Mungkin ada ponsel game khusus di luar sana – Razer Phone 2, misalnya – tetapi Huawei Mate 20 Pro harus dianggap sangat serius jika Anda menyukai game mobile.

Seperti judul game yang cukup berat yaitu Asphalt 9 dapat berjalan dengan lebih cepat daripada kompetiror yang lain, dan kami lihat secara konsisten mampu lebih cepat daripada smartphone sekelas Pixel 3 atau Samsung Galaxy S9.

Ini bukan berarti handset lain itu lambat, hanya Mate 20 Pro yang selangkah di atas dan harus bersaing ketat dengan chipset Snapdragon generasi berikutnya yang mungkin akan segera kita lihat.

Ponsel Huawei memang salah satu smartphone yang penerimaan jaringannya bagus baik untuk Wi-Fi maupun data seluler.

Panggilan telepon terdengar jernih, itu karena smartphone ini mendukung dual-SIM, Anda dapat menempatkan dua nano-SIM di dalamnya.

Menariknya, tidak ada dukungan microSD di sini. Sebaliknya, Huawei telah mengembangkan kartu penyimpanan baru yang dapat diperluas yang disebut Nano Memory.

Sesuai namanya, kartu ini berukuran sama dengan nano-SIM, dan cocok di slot yang sama. Pada saat peninjauan, saya tidak dapat menemukan kartu memori nano yang dijual dipasaran.

Loading...

Kurangnya dukungan microSD dapat dinetralisir dengan dukungan 128 GB dan 256 GB penyimpanan internal.

Untuk mengimbangi smarphone yang menghilangkan jack audio 3,5 mm nya, Huawei menyertakan dongle untuk menyambungkan headphone berkabel bersama dengan sepasang earphone USB-C yang sudah disertakan di dalam kotak penjualannya.

Ada juga pengaturan speaker yang layak di sini, dengan suara yang dihasilkan cukup baik dari bagian notch dan juga pada bagian bawah perangkat.

Perangkat Lunak

Ada banyak hal yang kami sukai tentang Huawei Mate 20 Pro – tetapi, sayangnya, pengalaman perangkat lunak masih membutuhkan banyak perbaikan.

Baca juga :   Harga HP Oppo A51 dan Spesifikasi

Huawei EMUI yang kurang menarik, yang berjalan di Android 9 Pie, tetap merupakan kombinasi aneh dari perangkat lunak Google dan jiplakan dari iOS.

Tampilannya mirip iOS dari beberapa homescreen yang penuh dengan aplikasi, belum lagi dilengkapi dengan banyaknya bloatware yang terinstal.

Segala sesuatu tentang EMUI sangat terasa di semua tempat. Ikon-ikonnya dengan warna kuning dan kelihatan kurang bagus, pemberitahuan yang sering kehilangan informasi penting, dan menu Pengaturan yang sulit untuk ditemukan.

Masalah tidak terbatas pada desain UX, juga; EMUI nampaknya aktif membatasi fungsionalitas. Anda tidak dapat berinteraksi dan bertindak berdasarkan pemberitahuan di layar kunci, dan saya memiliki masalah berkelanjutan dengan layanan Google yang menolak untuk menyinkronkan dengan benar dan maksimal.

Huawei juga telah mengambil dua fitur terbesar Pie dan mengutak-atiknya. Digital Wellbeing berubah menjadi Digital Balance, dan ini memungkinkan Anda mengatur penghitung waktu untuk aplikasi, mengawasi berapa lama waktu yang Anda habiskan di ponsel Anda per hari, dan meredupkan warna pada malam hari.

Isyarat navigasi bekerja seperti system operasi di iOS daripada mirip ke Android yang dapat Anda temukan di Pixel 3.

Saya suka hanya dengan mengeser pada layar bisa berpindah dari aplikasi dan pergi ke panel homescreen, tetapi penerapan pada Huawei untuk kembali membutuhkan banyak pekerjaan.

Anda perlu menggeseknya mulai dari di sisi kiri dari tampilan, tetapi ironisnya smartphone ini tidak melakukannya dengan baik dalam mengenali gerakan ini.

Camera

Setahun terakhir telah menjadi periode yang cukup bagus untuk perkembangan kamera smartphone dan Huawei telah benar-benar melakukan sedikit peningkatan untuk meningkatkan kualitas fotografi smartphone mereka.

Untungnya kemitraannya dengan perusahaan dan merek optik Jerman Leica tampaknya menghasilkan hasil yang mengesankan.

Mengingat smartphone ini hadir setelah Huawei P20 Pro, yang merupakan salah satu smartphone dengan kamera pintar terbaik di luar sana, serta ponsel favorit Trusted Reviews di tahun 2018, seharusnya tidak mengherankan jika Mate 20 Pro sekali lagi mengesankan dengan keterampilan fotografinya.

Menampilkan tampilan 2 × 2 grid di bagian belakang perangkat ditemukan sensor utama 40-megapiksel f / 1.8, sensor telefoto 8-megapiksel f / 2.4 untuk zooming dan sensor ultra-lebar 20 megapiksel f / 2.2. Ada juga flash LED dual-tone yang diterapkan berdampingan dengan lensa kamera yang lain.

Penempatan sensor ultrawide merupakan perubahan yang paling jelas dari smartphone Huawei P20 Pro, menggantikan sensor monokrom pada smartphone terdahulu.

Alasan untuk peralihan ini sederhana: Huawei mengatakan bahwa ada cukup data dan detail yang ditangkap dalam sensor 40 megapiksel dan untuk membuat info tambahan dapat diambil dari sensor hitam dan putih.

Ini tampak seperti langkah cerdas, dan itu adalah salah satu yang terlihat cukup menonjol. Memiliki kedua panjang fokus normal, telefoto dan sensor ultra-lebar menawarkan tingkat fleksibilitas yang memuaskan setiap bidikan foto Anda.

Anda akan mendapatkan jepretan terbaik dari sensor utama 40 megapiksel. Secara default, Mate 20 Pro menggunakan pixel-binning dengan mengunakan 40 megapixel untuk menghasilkan gambar 10 megapiksel.

Anda dapat memotret dengan kualitas 40-megapiksel, tetapi ini membatasi jumlah fitur yang tersedia (Anda tidak dapat melakukan zoom, misalnya) dan hasilnya mempunyai ukuran file yang sangat besar.

Pilihan lain secara default adalah sistem Master AI. Ini menggunakan mesin dual neural di dalam Kirin 980 untuk mendeteksi adegan dan objek, mengubah tampilan gambar dalam prosesnya.

Saya menemukan AI ini meningkatkan warna, menambahkan sedikit penajaman ke bagian belakang, dan menghaluskan wajah. Tidak ada yang terlalu kuat, dan mode ini juga terdapat pada mode HDR.

Master AI juga akan menyarankan waktu yang tepat ketika Anda harus beralih di antara berbagai mode yang tersedia.

Arahkan telepon ke seseorang dan itu akan mengaktifkan mode potret; arahkan ke jembatan dan itu akan beralih ke ultra-lebar. Saya benar-benar terkesan dengan seberapa baik menentukan subjek yang disajikan di jendela bidik saya.

Kadang-kadang, Master AI membuat terlalu banyak perubahan pada sebuah gambar, sering kali meningkatkan blues di langit terlalu jauh dan membuat hijau dan merah terlihat tidak alami.

Namun, beberapa mungkin akan lebih menyukai perubahan ini; dan rasanya seolah-olah Huawei membuat foto sebagai “Instagrammable” sebanyak mungkin.

Jika Anda benar-benar tidak menyukai perubahan AI maka Anda dapat mematikan fitur sepenuhnya. Namun, saya tidak menyarankan hal ini, karena ini benar-benar membuat foto Anda terlihat datar, kurang dalam jangkauan dan warna yang dinamis.

Baca juga :   Harga Smartphone Advan i5 dan Spesifikasi

Pemotretan ultra-lebar dapat menyebabkan hilangnya detail di sekitar tepi tetapi secara umum, detail dan warna terlihat baik. Sensor telefoto 8 megapiksel adalah satu-satunya kelompok yang distabilkan secara optik (yang lainnya bergantung pada EIS berbasis perangkat lunak Huawei) dan ini membantu meminimalkan guncangan tangan saat mengambil potret. Sekali lagi, hasilnya sebagian besar sangat baik.

Jepretan Low Light dari Mate 20 Pro sangat mengesankan. Warna tetap utuh dan tidak menambahkan terlalu banyak noise ke tampilan langit dalam prosesnya.

Ada mode Malam khusus untuk mengambil foto bangunan atau objek diam di malam hari. Diperlukan beberapa detik dan terkunci pada beberapa nilai eksposur.

Sayangnya kamera Mate 20 Pro kurang berhasil adalah dalam pengambilan video dan selfie. Kamera depan 24 megapiksel menghasilkan selfie yang relatif kurang maksimal; rasanya seperti semua megapixel yang terbuang sia-sia. Rekaman video juga tidak lebih dari cukup. Tidak ada kualitas 4K pada 60fps dan stabilisasi gambar kurang efektif di sini.

Masa pakai baterai

Dengan adanya baterai 4200mAh yang terselip di dalam Huawei Mate 20 Pro. Itu adalah sel baterai yang cukup besar dan bahkan lebih mengesankan ketika Anda mempertimbangkan betapa langsingnya perangkat ini. Seperti yang ditunjukkan oleh kemampuannya, merupakan salah satu yang terbaik mengenai daya tahan baterainya.

Banyak produsen ponsel sering mengunakan istilah “dua hari penggunaan” tetapi pada Huawei Mate 20 Pro benar-benar dapat bertahan dari jam 8 pagi dan habis baterai pada tengah malam hari berikutnya, dan ini tanpa terlalu banyak mengutak-atik mode hemat baterai.

Fitur optimalisasi baterai yang layak benar-benar membantu Anda menyesuaikan telepon agar bekerja untuk Anda. Anda dapat mengubah resolusi layar secara manual, atau memilih dari dua mode penghemat baterai yang telah dikonfigurasikan sebelumnya.

Bahkan ada mode Performance yang akan melakukan hal sebaliknya, mengoptimalkan ponsel untuk meningkatkan kecepatan dengan mengorbankan daya batrainya.

Ketika Anda kehabisan daya, Mate 20 Pro memiliki beberapa trik lagi di yang terselip di dalamnya. Dengan didukung pengisian cepat 40W (sebagai perbandingan, iPhone XS dilengkapi dengan pengisi daya 5W), yang akan memberi Anda sekitar 65-70% daya dalam waktu sekitar 30 menit.

Anda harus menggunakan pengisi daya 40W yang disertakan untuk mendapatkan kecepatan ini.

Ada pengisian daya nirkabel yang cukup cepat juga, hingga 20W dengan pengisi daya Qi yang tepat. Saya telah menggunakan pad Qi 10W dan itu dapat mengisi daya sampai penuh dalam beberapa jam.

Kemampuan pengisian nirkabel juga dapat digunakan secara terbalik, mengisi daya perangkat berkemampuan Qi kedua dengan membawanya ke dalam dmartphone ini pada bagian belakang Mate 20 Pro.

Misalnya, jika Anda memiliki Mate 20 Pro dan iPhone XS orang lain kehabisan baterai, Anda dapat mengisi daya ponsel mereka secara nirkabel.

Ini merupakan trik yang bagus, meskipun dalam penggunaannya itu lebih merupakan gimmick. Saya meninggalkan iPhone XS Max di atas Mate 20 Pro selama 30 menit dan memperoleh daya hanya 5%. Fitur ini mungkin lebih berguna untuk mengisi item yang lebih kecil seperti headphone dan Produk yang dapat dikenakan lainnya.

Mengapa membeli Huawei Mate 20 Pro?

Huawei Mate 20 Pro adalah ponsel yang sangat mengiurkan yang dapat Anda beli saat ini, karena memiliki kamera yang fantastis, layar luar biasa, daya tahan baterai yang mengalahkan pesaingnya dan banyak trik tambahan di dalamnya.

Smartphone ini juga dapat melakukan hal-hal yang tidak dapat dilakukan oleh ponsel lain – seperti mengisi daya pada 40W dan menggunakan kemampuan pengisian Qi-nya untuk mengisi daya ponsel lain.

Jika bukan karena perangkat lunak Huawei yang agak kurang menyenangkan dan beberapa keluhan ringan tentang kelengkungan tampilan, ini akan menjadi ponsel Android paling lengkap yang pernah saya lihat.

Kesimpulan

Ponsel Huawei terus melakukan perbaikan. Mate 20 Pro penuh dengan fitur-fitur hebat dan menawarkan alternatif yang sangat baik untuk menjadi pilihan telepon unggulan pada pangsa pasar saat ini.

Keunggulan :

  • Layar bagus
  • Pengisian daya sangat cepat
  • Banyak trik pintar seperti sidik jari di-Layar dan pengisian daya nirkabel terbalik
  • Daya tahan baterai fantastis

Kekurangan :

  • Perangkat lunak Huawei masih merupakan kelemahan

Fitur Utama

  • Harga: Rp. 15.120.000,-
  • OLED 6,39 inci, layar QHD + HDR
  • 3 kamera: sensor utama 40 megapiksel
  • Penyimpanan 6GB RAM / 128GB dan 8GB RAM / 256GB
  • 20-megapiksel sudut lebar
  • Baterai 4200 mAh dengan pengisian Qi

Kamu pasti juga suka..

Loading...